OctaFX | OctaFX Forex Broker
Buka akun trading
Back

Pasar Pertanyakan Sasaran Inflasi Jepang, Tak Ada Tanggal Kedaluwarsa Untuk bazoka BoJ?

FXstreet.web.id - Skeptisisme terus berlanjut untuk kebijakan Abenomic akan gagal untuk memberikan mandat inflasi berjanji dalam waktu dekat, ekonom mengatakan, mencatat Jepang mungkin perlu untuk menggunakan kebijakan yang lebih agresif agar menghasilkan hasil yang diharapkan.

Sudah lebih dari 6 bulan sejak Bank of Japan mengumumkan perubahan radikal dalam kebijakan moneter, dan pandangan di antara anggota BoJ dalam kaitannya setuju dengan target inflasi 2% dalam jangka waktu 2 tahun, keraguan semakin meningkat.

Dalam sebuah artikel terbaru yang dipublikasikan oleh Journal Washington akhir Oktober, terungkap bahwa lebih dari 1/3 dari dewan BOJ telah menghapus prakiraannya bahwa tujuan inflasi mungkin tercapai dalam kurun waktu pertama diantisipasi.

Menurut WSJ: "Tiga dari sembilan anggota BoJ memiliki keraguan tentang apakah tingkat inflasi 2% dapat dicapai selama dua tahun ke depan. Anggota Dewan Takahide Kiuchi dan Takehiro Sato keduanya mantan ekonom sektor swasta, dan mereka menentang perkiraan ekonomi yang mengatakan "kemungkinan besar ekonomi Jepang mencapai peningkatan harga sekitar 2% selama paruh kedua periode proyeksi." Keduanya tidak sependapat.

Ekonom muncul untuk berbagi pemikiran yang sama, dengan hanya dua dari 34 analis yang disurvei oleh Bloomberg optimis untuk melihat target tercapai pada tahun fiskal 2015. "Kemajuan strategi pertumbuhan lambat, jika ada penundaan terus, investor asing bisa kehilangan kepercayaan pada Abenomics, dan saham bisa jatuh" kata Yuichi Kodama, kepala ekonom di Meiji Yasuda Life Insurance.

Masalah lainnya bagi Abenomics adalah sejarah rendahnya pertumbuhan upah Jepang, yang kemungkinan akan mempengaruhi inflasi. Pekan lalu, kami melaporkan bahwa gaji Jepang tergelincir dengan penurunan terbesar sejak 2010, sehingga terjadi kepercayaan yang lebih rendah untuk inflasi berkelanjutan karena menciptakan penekanan potensial pada rumah tangga. Terlebih lagi, direncanakan kenaikan pajak penjualan 3 % di bulan April 2014 diperkirakan belanja konsumen akan menyusut lebih dari 4% , meskipun Abe telah mendedikasikan 5 triliun yen dalam stimulus untuk membengkokan penurunan.

Gubernur Bank of Japan Kuroda telah berjanji untuk melakukan semua yang harus dilakukan dalam jangkauannya dalam rangka memenuhi target harga. Namun, pada titik ini, mereka tetap dalam 'modus menunggu dan melihat' menjaga laju bulanan pembelian aset sampai melakukan penelitian lebih lanjut atas dampak kenaikan pajak penjualan yang mungkin pada konsumen.

Apakah Yen lebih rendah atau tidak, hal itu akan sangat bergantung pada set berikutnya dalam kebijakan moneter yang diumumkan oleh BoJ tahun depan. Namun pada saat ini, dengan prospek pertumbuhan inflasi yang gagal memenuhi harapan, risiko bagi BoJ untuk terlibat lebih lama dalam siklus pelonggaran dari harga saat ini melihat risiko Yen miring ke sisi negatif.

** Ruang Berita FXstreet.web.id, FXstreet.com **

Ringkasan Pertemuan BoJ: IHK Cenderung Meningkat Secara Bertahap

Ringkasan pertemuan BoJ 4 Oktober telah dirilis, pertemuan di mana Dewan Kebijakan memutuskan, dengan suara bulat, untuk melanjutkan operasi pasar sehingga basis moneter akan meningkatkan kecepatan tahunan sekitar 60-70 triliun yen.
Baca selengkapnya Previous

EUR/JPY Mulai Turun; Terjebak Di 132,60

EUR/JPY perpanjang channel bearish dan tetap diperdagangkan di sekitar 132,60 setelah rilis ringkasan rapat BoJ dari pertemuan terakhir dan jelang data manufaktur di Eropa.
Baca selengkapnya Next
Mulai Livechat